Mendag Zulhas Lepas Ekspor Tekstil dari PT Kewalram Sumedang ke 5 Negara

Mendag Zulhas Lepas Ekspor Tekstil Kewalram Sumedang ke 5 Negara

BERITA SUMEDANG.ruber.id – Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir mendampingi Menteri Perdagangan Republik Indonesia Zulkifli Hasan untuk melepas ekspor tekstil di PT Kewalram Indonesia, Cimanggung Sumedang, Sabtu, 13 Agustus 2022.

Produk tekstil berupa benang tersebut diekspor ke lima negara tujuan yakni India, Polandia, Malaysia, Estonia dan Jerman.

Menteri Perdagangan RI Zukifli Hasan mengatakan, di tengah-tengah ekonomi global yang tidak menentu, kinerja perdagangan Indonesia di kuartal pertama bulan Januari-Juli 2022 telah mencatatkan surplus tertinggi sepanjang sejarah Indonesia merdeka.

“Dunia lagi susah tetapi ekspor kita surplusnya tertinggi dengan nilai 24.89 miliar dolar. Tentu (hal ini) termasuk peran PT Kewalram (di dalamnya),” ucapnya.

Baca juga:   Land Cruiser Seruduk 4 Kendaraan dan Dua Gerobak di Jatinangor Sumedang, 2 Orang Kritis

Zulhas (Sapaan Mendag) menyebutkan, di Bulan Juli 2022 pertumbuhan ekonomi Indonesia 5,44 persen dan menjadi salah satu tertinggi di dunia.

“Dalam keadaan pandemi dunia kita tumbuh 5,44 persen. Oleh karena itu, kita sama-sama bersinergi karena akan memberikan dampak kepada pertumbuhan dan surplus perdagangan kita dari sektor tekstil ini,” ujarnya.

Ia mengajak agar semua turut melindungi pasar industri dalam negeri dari perilaku-perilaku yang melanggar.

“Contoh seperti kemarin penyelundupan baju bekas di Kerawang yang saya musnahkan. (Contoh lainnya) bahan baku yang tidak tepat impornya  yang tidak memenuhi izinnya. Ini harus kita tertibkan agar industri ini tidak terganggu perilaku menyimpang,” kata Menteri.

Bupati Sumedang Sambut Baik Ekspor Tekstil oleh PT Kewalram

Sementara itu, Bupati Sumedang H Dony Ahmad Munir menyambut baik upaya ekspor tekstil yang dilakukan PT Kewalram Indonesia.

Baca juga:   Zeus Taekwondo Tanjungsari Club Ukir Prestasi di ITN Cup Open V

“Ekspor ini salah satu tujuan kita bernegara yakni untuk mensejahterakan masyarakat bisa tercapai. Karena dari ekspor ini bisa menghasilkan devisa bagi negara dan bisa menciptakan pertumbuhan ekonomi,” ucapnya.

Menurutnya, kalau ekonomi tumbuh, akan membutuhkan tenaga kerja, akan menciptakan lapangan pekerjaan, akan meningkatkan pendapatan masyarakat dan akhirnya mensejahterakan masyarakat.

“Oleh karena itu, pemerintah daerah akan mendukung sepenuhnya upaya-upaya menjadikan iklim yang kondusif bagi dunia industri,” ujarnya.

Bupati menerangkan, Pemerintah Kabupaten Sumedang akan mempermudah dalam perizinan bagi para pengusaha.

“Sumedang sudah menggunakan digitalisasi untuk izin. (Salah satunya) Si ICE Mandiri atau Sistem Izin Cetak Mandiri yang langsung melalui aplikasi sehingga tidak ada hubungan orang dan pemberi layanan. Inilah good government yang untuk memberikan iklim yang kondusif di dunia industri,” terangnya.

Baca juga:   Pesan Bupati Sumedang kepada Taruna Akpol Usai Ikuti Latja

Perwakilan Presiden Direktur PT Kewalram Indonesia. Iwa mengatakan, barang yang dilepas kali ini sekitar 10 kontainer  dengan nilai devisa ekspor kurang lebih 400.000 dolar berupa benang.

“Terkait kebijakan produk yang baru Pak Menteri merespons bahwa akan keluar dalam hitungan minggu. Beliau  berjanji akan mendengar, mengevaluasi kebijakan-kebijakan yang kurang tepat di bidang industri,” ucapnya.